n berencana untuk menunda penerapan undang-undang pajak penghasilan baru atas perolehan mata uang kripto menyusul permohonan dari badan industri.Menurut laporan 25 November di situs berita berbahasa Korea DongA, pajak 20%, yang semula akan diberlakukan mulai Oktober 2021, sekarang tidak akan berlaku hingga 1 Januari 2022 seperti dilaporkan Cointelegraph, Kamis (26/11/2020).Penundaan ini dimaksudkan untuk memberikan waktu pertukaran mata uang digital untuk menerapkan perubahan yang diperlukan untuk memasukkan infrastruktur pajak baru.Baca Juga: Libra Facebook Tunjuk Eksekutif Baru Awasi Sistem Pembayaran BaruSeperti yang dilaporkan Cointelegraph, struktur pajak baru untuk cryptocurrency diumumkan pada Juli tahun ini dan berjumlah pajak 20% untuk setiap keuntungan di atas level ambang 2,5 juta won (Rp 31 juta) per tahun.Aturan awalnya direncanakan untuk mulai berlaku pada 1 Oktober 2021, yang menimbulkan keluhan dari Asosiasi Blockchain Korea (KBA).KBA mengklaim bahwa jendela pendek antara peraturan pajak yang ada yang berhenti berlaku pada 30 September 2021 dan rezim baru yang mulai berlaku pada hari berikutnya akan sulit untuk dipatuhi oleh bursa, awalnya meminta penundaan hingga 1 Januari, 2023.Pemerintah tampaknya telah memberikan persetujuan sampai taraf tertentu, meskipun hanya menyetujui perpanjangan tiga bulan daripada 15 bulan yang diminta.Sebelum diberlakukannya undang-undang baru, aset digital telah diperlakukan sebagai mata uang sehingga belum menarik pajak.Penulis: Bernadinus Adi PramuditaEditor: RosmayantiFoto: Unsplash/André François McKenzie