masuk dalam daftar kandidat calon ketua umum (ketum) Partai Persatuan Pembangunan (PPP). Sandi selama ini dikenal sebagai pengusaha kaya dan sukses memimpin beberapa perusahaan.Akan tetapi, beberapa perusahaan yang dikelola Sandiaga tercatat memiliki banyak permasalahan. Seperti yang terjadi pada pertengahan Oktober lalu, PT Asuransi Recapital (populer dengan brand Reguard) milik Sandiaga yang dikelola dibawah Grup Recapital dinyatakan tidak layak beroperasi berdasarkan Keputusan Dewan Komisioner OJK Nomor KEP-45/D.05/2020.Baca Juga: Khofifah hingga Sandiaga Uno Cuma Pemanis Jelang Muktamar PPPDalam keterangan OJK, Pembatasan Kegiatan Usaha (PKU) dilakukan karena memiliki tingkat solvabilitas atau risk based capital (RBC) melebihi ambang batas 120 persen.Deputi Komisioner Pengawas IKNB I OJK, Anggar Budhi Nuraini, manajemen Recapital saat ini tengah diwajibkan menggelar rapat umum pemegang saham (RUPS) paling lambat 30 hari sejak tanggal dicabutnya izin usaha. RUPS diselenggarakan untuk memutuskan pembubaran badan hukum Asuransi Recapital yang bergerak di bidang asuransi umum tersebut dengan membentuk tim likuidasi.Kendati demikian, bisnis Sandiaga yang bermasalah tidak banyak mendapat perhatian oleh kalangan internal kader PPP. Seperti diutarakan Ketua DPP PPP Lena Maryana Mukti. “Tidak cukup data kalau saya mengomentari hal itu,” kata dia ketika dihubungi melalui saluran telepon.Dari keterbukaan informasi yang berhasil dihimpun, perusahaan asuransi milik Sandi bermasalah. Sebelum asuransi umum Recapital ini bermasalah, Sandiaga memiliki asuransi jiwa dengan nama PT Asuransi Jiwa Recapital dikenal dengan brand Relife. Perusahaan itu dikenakan PKU pada 2017 karena memiliki tunggakan klaim kepada 600 rumah sakit, nilainya mencapai Rp 194,86 miliar.Tahun 2019, asuransi jiwa Relife dilakukan perubahan nama menjadi PT Asuransi Jiwa Starinvestama karena Grup Recapital melakukan penjualan saham mayoritas kepada PT Transpacific Mutualcapita hingga mencapai 99,9 persen.Ancaman pailit usaha asuransi di dalam Grup Recapital di tahun ini, juga menyusul pailitnya PT Recapital Sekuritas Indonesia pada Februari 2020. Berdasarkan keterbukaan informasi publik di Bursa Efek Indonesia (BEI), OJK mencabut ijin Recapital Sekuritas lantaran adanya pelanggaran yang dilakukan Recapital Sekuritas dengan menyampaikan laporan Modal Kerja Bersih Disesuaikan (MKDB) yang menyesatkan.Predikat bisnis yang buruk ini juga yang membuat masuknya Sandiaga ke bursa Caketum PPP masih sebatas wacana. Namun, Lena Maryana Mukti menampik bahwa masih sebatas wacana tersebut lebih dititiktekankan pada tidak memungkinnya AD/ART saat ini menampung eksternal ke jajaran elit partai.“Di AD/ART itu disebutkan harus minimal menjabat satu tahun menduduki kepengurusan di wilayah. Kan artinya itu kader,” jelasnya.Perhatian publik tentang potensi loncatnya Sandiaga dari Gerindra ke PPP memang diawali dari pernyataan publik Wasekjen PPP Achmad Baidowi yang menyebut Sandiaga Uno bisa melenggang di bursa kandidat calon Ketum dengan mengubah ketentuan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga (AD/ART) partai pada muktamar bulan Desember nanti.Dari kasus terbarunya, berbagai jejak buruk bisnis Sandiaga dan berbagai rekan bisnisnya pun tak hilang dari jejak digital. Berikut rincian kasus bisnis yang membelit politisi kutu loncat dari Gerindra, PAN, dan kini tengah menyasar posisi Ketum PPP.1. Kasus Bank Pundi ini terkait dengan saham PT. Bank Eksekutif Internasional (Tbk) yg dijual oleh Lunardi Wijaya pemilik nya kepada Recapital Securitas (bangkrut Februari 2020). Seluruh proses akuisisi seluruh saham milik Lunardi Wijaya oleh Recapital Securitas telah selesai pada tanggal 22 Juli 2010. Namun, Lunardi sebagai pemegang saham lama BEKS (JK:BJBR) tidak pernah menerima pembayaran apapun atas 676.715.000 saham BEKS dari RCS maupun afiliasinya. Hingga Recapital dilarang beroperasi oleh OJK pada Februari 2020, Lunardi Wijaya tidak pernah memperoleh haknya. pengacara Denny Kailimang sebagai kuasa hukum Lunardi Wijaya telah melaporkan kasus ini sebagai dugaan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) dengan Laporan Polisi : Nomor LP/1295/XI/2015 tertanggal 11 November 2015. Namun, pihak Recapital seperti kebal hukum.2. Sandiaga Uno duduk sebagai komisaris PT Duta Graha Indah (DGI) sejak 2007 hingga 2015 yang melaksanakan transaksi saham PT Garuda yang merugikan PT Garuda senilai Rp 300,8 miliar. PT DGI juga terlibat dalam kasus memberikan sejumlah uang kepada M Nazaruddin (bendahara umum Partai Demokrat) pemenangan tender PT DGI sebagai kontraktor pengerjaan proyek pembangunan Wisma Atlet Palembang dan alat kesehatan Rumah Sakit Universitas Udayana.3. Kasus Panama Papers dan Paradise Paper, dan pada tahun 2017 Sandiaga juga tersangkut penggelapan PAJAK PT SARATOGA. Namun, beritanya berlalu saja tanpa ada pemeriksaan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU).4. Kasus pemalsuan kwitansi pembayaran atas aset tanah. Dari kasus ini Sandi disangkakan Pasal 263 KUHP tentang pemalsuan dengan ancaman hukuman 6 tahun penjara. Ditelisik lebih dalam, ternyata tak hanya sekali saja Sandi tersangkut dalam kasus pemalsuan dan penggelapan tanah miliki Fransiska Kumalawati Soesilo yang merupakan istri Edward Soeryadjaja (putra sulung pendiri Astra (JK:ASII) William Soeryadjaja). Edward merupakan mentor bisnis Sandiaga yang menyekolahkan Sandi ke AS. Perselisihan dengan keluarga asuhnya itu terkait pengalihan kepemilikan saham PT JAPIREX dan pemalsuan Sertifikat Tanah di Balaraja Tangerang. Kasus ini telah diadukan ke kepolisian, namun tidak ada tindaklanjut pemeriksaan hingga saat ini.5. Tak hanya bisnis pribadi, kritik terhadap Sandiaga juga berkaitan dengan bisnis minimarket per kecamatan (OK-OCE) yang merupakan janji politik dalam Pilgub DKI 2017 hanya bertahan satu tahun. Pada pertengahan 2018, berbagai media nasional mencatat banyaknya toko OK-OCE yang gulung tikar. Hingga saat ini, Sandiaga masih mengklaim pembuatan toko sembako murah itu sebagai keberhasilan, meskipun hampir semua toko tutup karena sepi pembeli. Alih-alih mempertahankan hidup toko milik kecamatan tersebut, Sandiaga justru melego bisnis air lewat perusahaan AETRA dibawah Grup Recapital kepada Salim Grup senilai Rp 1,4 triliun. Aksi bisnisnya ini diduga mengidap ide jahat bisnis Sandiaga, sebab dalam keputusan Mahkamah Agung, pengelolaan air di Jakarta sudah tidak diperbolehkan dikelola secara komersil oleh perusahaan swasta.6. Pragmatisme uang telah menjadi gaya berpolitik Sandi dalam perolehan rekomendasi pencalonan Wakil Presiden mendampingi Prabowo Subianto dalam Pilpres 2019. Disebutkan pertama kali oleh Wasekjen Partai Demokrat Andi Arief disebutkan bahwa Sandi memberikan Rp 500 miliar kepada PAN dan PKS untuk dukungan rekomendasi pencalonan dirinya. Kasus ini sudah dilaporkan ke Bawaslu sebagi kasus politik uang, namun seperti kasus bisnisnya, semua laporan kepolisian publik terkait Sandi tidak pernah ditindaklanjuti.Berbagai catatan buruk bisnis Sandiaga yang dikonfirmasikan kepada Lena Maryana Mukti, ia menegaskan bahwa pihaknya tidak dapat mengomentari hal tersebut.Dalam penuturan pamungkasnya Lena menyampaikan bahwa PPP saat ini tengah berfokus pada Muktamar IX yang akan dilaksanakan pada 19-21 Desember 2020 di Makassar. Dijelaskan, partai berlambang Ka’bah ini tengah berusaha mengevaluasi kinerja kepartaian dan membangun nilai-nilai bagi para kadernya.Penulis: ***Editor: Ferry HidayatFoto: Sufri Yuliardi