i tengah kenaikan dari Bitcoin (BTC), opsi Bitcoin mencapai tonggak sejarah baru. Opsi Bitcoin adalah kontrak derivatif yang memberi pemegang hak, tetapi bukan kewajiban, untuk membeli atau menjual BTC dengan harga yang telah ditentukan.Menurut data dari Skew, volume opsi Bitcoin melampaui USD1 miliar atau sekitar Rp14,1 triliun pada 16 Desember diambil dari laporan Cointelegraph di Jakarta, Jumat (18/12/2020). Skew mengumumkan berita tersebut pada Kamis (17/12/2020) di Twitter.Baca Juga: Pertama Kalinya dalam Sejarah, Bitcoin Tembus Rp282 JutaDeribit, bursa berjangka dan opsi crypto global utama, memiliki volume opsi BTC terbesar pada hari itu sebesar USD879 juta atau sekitar Rp12,4 triliun. Pertukaran telah muncul sebagai pertukaran opsi BTC paling populer, secara historis mendominasi pasar opsi Bitcoin.Bit.com, pertukaran derivatif cryptocurrency yang dimiliki oleh platform layanan keuangan yang didukung Bitmain Matrixport, melihat volume opsi BTC terbesar kedua pada hari itu. Menurut Skew, volume opsi Bitcoin maksimum Bit.com menyumbang sekitar USD84 juta atau sekitar Rp1,1 triliun.Pertukaran crypto global utama OKEx adalah platform opsi BTC ketiga teratas dalam daftar, dengan volume opsi maksimum mencapai USD62 juta atau sekitar Rp875 miliar pada 16 Desember.Pasar opsi Bitcoin telah melihat pertumbuhan parabola pada tahun 2020 karena bahkan volume mingguan turun dari angka USD200 juta pada awal tahun.Pertumbuhan volume datang bersamaan dengan peningkatan besar-besaran dalam opsi Bitcoin open interest, atau OI, yang merupakan jumlah total kontrak yang beredar di pasar dan belum diselesaikan. Menurut data dari Skew, OI opsi Bitcoin hampir menyentuh ambang USD6 miliar pada 16 Desember, melonjak dari sekitar USD600 juta pada awal Januari.OI untuk opsi Bitcoin terus meningkat selama tahun 2020. Seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh Cointelegraph, tingkat OI yang tinggi terkait dengan meningkatnya likuiditas opsi serta meningkatnya jumlah peserta pasar. Lonjakan dalam OI opsi Bitcoin juga dapat dipicu oleh peristiwa makroekonomi yang lebih besar seperti hype keuangan terdesentralisasi dan efek jangka panjang dari separuh Bitcoin di pasar.Opsi adalah alat turunan dengan beberapa kemungkinan penggunaan, termasuk asuransi untuk posisi yang ada terhadap kemungkinan penurunan, atau berspekulasi tentang harga dengan profil pengembalian risiko asimetris.Volume baru yang memecahkan rekor di pasar opsi Bitcoin datang di tengah harga Bitcoin yang mencapai rekor tertinggi baru dalam sejarah. Pada 16 Desember, Bitcoin membukukan rekor tertinggi baru dengan melampaui ambang USD20.000 untuk pertama kalinya sejak 2017. Cryptocurrency terbesar terus mendapatkan momentum, naik sebentar menjadi USD23.500 pada 17 Desember.Penulis: Bernadinus Adi PramuditaEditor: Fajria Anindya UtamiFoto: Unsplash/Viktor Forgacs