gkatan stres dan kecemasan orang-orang sejak wabah Covid-19 melanda. Studi tersebut mensurvei lebih dari 10 ribu orang India untuk memahami bagaimana mereka menghadapi kebiasaan baru.Studi dilakukan The Centre of Healing (TCOH) yang berbasis di Delhi, yakni sebuah platform perawatan kesehatan preventif. Studi tersebut mencatat tingkat stres dan kecemasan telah meningkat, dengan 74 persen menderita stres dan 88 persen menderita kecemasan.Data menunjukkan bahwa 68,6 persen terapis melaporkan peningkatan jumlah orang yang mereka temui dan pada jam-jam yang mereka habiskan untuk menjalani terapi. Sebanyak 55 persen terapis mengatakan jumlah pencari terapi pertama kali telah meningkat sejak wabah Covid-19.Baca Juga: Fasilitas Rp140 Triliun dari ADB Bantu Akses dan Distribusi Vaksin COVID-19“Kesehatan mental setiap orang terpengaruh selama karantina wilayah, tetapi kami ingin secara khusus fokus pada apakah stres dan kecemasan meningkat, dan apakah orang yang tidak lagi dalam terapi mengalami kekambuhan,” kata pendiri TCOH, Gurpreet Singh dilansir Indian Express, Sabtu (12/12/2020).Baca Juga: Pro-Kontra Vaksin Covid-19, MUI: Halal dan Haram Separuh KeyakinanSejak pandemi melanda India selama sembilan bulan lalu, para ahli kesehatan mental telah menunjukkan bagaimana stres dan kecemasan meningkat di negara itu. Menurut penelitian tersebut, 57 persen responden menderita stres ringan, 11 persen merasa stres sedang, empat persen menghadapi gejala stres berat, dan dua persen melaporkan stres berat.“Beberapa bulan terakhir tidak terduga. Situasi ini berdampak besar pada kesehatan mental warga,” ujar Singh.Salah satu pendiri TCOH, Swati Sahney menyebut kondisi itu disebabkan serangkaian kebijakan karantina wilayah, kecemasan, PHK, ketakutan kesehatan, dan lingkungan yang tidak stabil secara keseluruhan. “Tingkat stres berada pada titik tertinggi sepanjang masa,” kata dia. Penulis: RedaksiEditor: Fajar SulaimanFoto: Republika