o Yuwono mengatakan ada ribuan orang yang diamankan saat kerusuhan unjuk rasa terkait menolak pengesahan Undang-undang Omnibus Law Cipta Kerja pada Kamis, 8 Oktober 2020. Menurut dia, mereka diamankan dari berbagai daerah yang melaksanakan unjuk rasa.“Jadi kami sampaikan bahwa beberapa orang yang diamankan yang terindikasi itu dari kelompok Anarko itu sebanyak 796 orang di Sumatra Selatan, Bengkulu, Lampung, Jawa Timur, Polda Metro Jaya (Jakarta), Sumatera Utara, dan Kalimantan Barat,” kata Argo di Mabes Polri, Jumat, 9 Oktober 2020.Baca Juga: Tarif Perusuh Omnibus Law Diungkap, DS: Dibayar Rp100 Ribu Per OrangSelain itu, Argo mengatakan, masyarakat umum yang diamankan juga ada 601 orang yakni di Sulawesi Selatan ada 45 orang, Sulawesi Tenggara dan Polda Metro Jaya. Selanjutnya, pelajar sebanyak 1.548 di Sulawesi Selatan, Jakarta, Sumatera Utara dan Kalimantan Tengah.“Ada mahasiswa sebanyak 443 di Sulawesi Selatan, Jakarta, Sulawesi Tenggara, Sumatra Utara, Papua Barat, dan Kalimantan Tengah. Buruh sebanyak 419 di Jakarta dan Sumatra Utara. Ada pengangguran sebanyak 55 di Sultra, Kalsel dan Sumut,” ujarnya.Penulis: RedaksiEditor: Ferry HidayatFoto: Reno Esnir