ncoba memangkas harga pembelian USD16 miliar (Rp236 triliun) yang sekarang terlihat terlalu tinggi mengingat dampak dari pandemi Covid-19. Tetapi menabung beberapa miliar dolar adalah kesalahan bagi perusahaan dengan valuasi USD240 miliar (Rp3.554) ini.Menurut seorang pengamat dari Bloomberg Opinion, sejatinya tak perlu bagi LVMH menarik Tiffany & Co ke dalam pertarungan sengit. Kemungkinan lain bagi Arnault adalah ia akan tertarik untuk mengejar peluang alternatif lainnya.Baca Juga: Drama Cinta Jadi Benci, Begini Kisah Louis Vuitton yang Ragu dengan TiffanyDilansir dari Yahoo Finance di Jakarta, Senin (5/10/2020) salah satu skenario yang berulang di antara spekulasi pasar ialah LVMH mungkin akan mengajukan tawaran baru kepada pemilik Cartier Cie Financiere  Richemont  (SIX:CFR) SA.Hal ini mengingat LVMH perlu berkembang pesat di pasar perhiasan yang tumbuh lebih cepat, itulah awal dari mereka mencapai kesepakatan dengan Tiffany. Sementara itu, Richemont saat ini adalah toko perhiasan bermerek terbesar di dunia berdasarkan pangsa pasar. Hal ini bukan hanya berkat Cartier yang memiliki banyak pengikut di kalangan milenial. Richemont juga memiliki Van Cleef & Arpels.Tak seperti Tiffany, Richemont bukanlah perhiasan murni. Ia memiliki bisnis jam tangan yang cukup besar, serta pembuat pena Montblanc dan koleksi merek mode dan aksesori termasuk Chloe dan Dunhill. Selain itu, ada Yoox Net-a-Porter, pengecer online mewah.Menurut pengamat bernama Andrea Felsted ini, Richemont akan menjadi akuisisi yang jauh lebih besar bagi LVMH daripada Tiffany. Hal ini juga akan memberi Arnault posisi yang lebih dominan dalam kemewahan.Penjualan tahunan grup gabungan akan menjadi empat kali lipat dari saingan mereka, pemilik Gucci, Kering SA.Kesepakatan dengan ukuran ini bukan hal yang mustahil bagi LVMH. Richemont yang berbasis di Jenewa memiliki kapitalisasi pasar sekitar 35 miliar franc Swiss (USD38 miliar atau Rp562 triliun).Dengan asumsi premi 30% yang biasanya diharapkan investor, itu berarti harga penawaran sekitar 45,5 miliar franc, setara dengan sekitar tiga kali lipat harga Tiffany. Bahkan pada tingkat ini, hutang bersih LVMH pada akhir tahun 2021 masih akan kurang dari 2,5 kali.Namun, ketua Richemont, Johann Rupert akan membutuhkan beberapa pembujuk untuk menjual sahamnya saat masih relatif tertekan. Dia memegang 10% ekuitas dan 51% hak suara. Dia bersikeras pada bulan Mei lalu bahwa perusahaan tidak berniat untuk merger atau diakuisisi.Terlebih lagi, putranya yang berusia 33 tahun Anton telah bergabung dengan dewan pada tahun 2017. Jelas menjadi pembuka jalan untuk kemungkinan penyerahan kepada generasi berikutnya.Tetapi dengan penjualan jam tangan yang terpukul keras oleh pandemi dan Richemont berjuang melawan persaingan ketat dari smartwatch, hal itu dapat berisiko tertinggal di belakang rekan-rekannya di segmen lain yang tumbuh lebih cepat.Ditambah lagi, dengan pertanyaan tentang suksesi yang semakin mereda, mungkin Rupert akan lebih terbuka untuk membuat kesepakatan.Untuk meyakinkannya, LVMH harus membayar lebih. Bisa dengan membayar premi 60% dalam penawaran hanya tunai dan masih menjaga rasio leverage di bawah 3 kali. Alternatif lain bagi LVMH adalah Arnault dapat menawarkan campuran uang tunai dan saham. Itu akan memungkinkan Rupert berpartisipasi dalam potensi kenaikan yang dibawa dengan menyatukan dua konglomerat mewah.Penulis/Editor: Fajria Anindya UtamiFoto: Forbes